9 Distro Linux Terkecil Yang Minimal dan Super Ringan

Kekurangan ruang hard disk? Instal salah satu distro Linux kecil dan ringan ini untuk membuat PC Anda dapat digunakan kembali.

Apakah Anda memiliki PC lama yang tergeletak di sekitar mengumpulkan debu? Apakah Anda ingin menggunakan flash drive USB lama berkapasitas kecil yang ada di undian Anda? Anda dapat menggunakan kembali komputer lama dan flash drive USB dengan menginstal distribusi Linux super kecil di dalamnya.

Berikut adalah delapan distro Linux terkecil yang hampir tidak membutuhkan ruang!

Sebelum Anda Mulai: Cara Membuat USB Flash Drive yang Dapat Di-boot

Hal pertama yang Anda butuhkan adalah alat untuk membuat flash drive USB yang dapat di-boot. Anda harus membakar distro Linux kecil ke media yang dapat di-boot sebelum melakukan hal lain. Ada banyak alat yang dapat Anda gunakan untuk membuat USB flash drive yang dapat di-boot. Namun, rekomendasi terbaik untuk pengguna Windows adalah Rufus, sedangkan pengguna Linux dan macOS harus mencoba Etcher.

Rufus

Rufus adalah salah satu alat pembakar USB tercepat, terkecil, dan termudah yang tersedia untuk pengguna Windows. Ini memiliki opsi penyesuaian yang layak dan dapat secara otomatis mendeteksi USB flash drive Anda. Selanjutnya, Rufus dapat mendeteksi jenis ISO yang Anda coba bakar dan menerapkan pengaturan umum untuk distro Linux kecil apa pun.

Penggores

Pengguna Linux dan macOS harus menggunakan Etcher, alat pembakaran USB sumber terbuka. Seperti Rufus, Etcher kecil, sangat cepat, dan dilengkapi dengan GUI hebat yang membuat alat ini sangat mudah digunakan. Etcher tidak memiliki banyak pengaturan, tetapi bekerja dengan baik di sebagian besar waktu. Pengguna Windows yang merasa bingung dengan Rufus juga dapat menggunakan Etcher karena alat ini juga tersedia untuk Windows.

1. ArchBang

ArchBang didasarkan pada Arch Linux dan terinspirasi oleh CrunchBang, yang merupakan distro Linux kecil lainnya. ArchBang pada dasarnya adalah Arch Linux yang dibuat lebih mudah dan ukurannya diperkecil. Ini mencakup kekuatan dan fleksibilitas Arch Linux tanpa pengaturan dan instalasi yang rumit, tetapi dalam bundel distro Linux kecil.

ArchBang bekerja pada mesin yang kompatibel dengan i686 atau x86_64, menggunakan ruang disk 700MB, dan hanya membutuhkan memori 256MB.

Anda dapat menggunakan ArchBang sebagai sistem operasi desktop berfitur lengkap atau sebagai OS langsung portabel. Ini cepat, stabil, dan selalu mutakhir, menjadikannya distro Linux minimal yang praktis untuk siapa saja yang memiliki komputer lama.

2. Linux Inti Kecil

Tiny Core adalah distro Linux yang dikembangkan oleh Robert Shingledecker, pengembang utama untuk mantan distro, Damn Small Linux. Meskipun situs Damn Small Linux sekarang sudah mati, Anda masih dapat menemukan ISO aktif secara online.

Instalasi Tiny Core Linux ” TinyCore ” adalah 21MB menit, termasuk distro dasar dan GUI yang layak. Instalasi dasar membutuhkan setidaknya 46MB RAM untuk berjalan, tetapi Anda akan membutuhkan sedikit lebih banyak jika Anda ingin menjalankan aplikasi tambahan dan perangkat lunak lainnya. Perhatikan bahwa Anda harus menggunakan kabel Ethernet untuk online dengan TinyCore karena tidak ada dukungan nirkabel yang siap pakai.

Pilihan terbaik bagi kebanyakan orang adalah instalasi ” CorePlus “, yang datang dengan ukuran 106MB. CorePlus memiliki dukungan nirkabel, dukungan untuk keyboard non-AS, ditambah alat instalasi untuk pengelola jendela alternatif, dan utilitas pengaturan praktis lainnya.

3. Linux Mutlak

Absolute Linux adalah distro Linux 64-bit berdasarkan proyek Slackware. Itu dikirimkan dengan Libre Office dan Firefox yang sudah diinstal sebelumnya tetapi tidak dipusingkan dengan opsi desktop kelas berat seperti KDE atau GNOME. Sebagai gantinya, Absolute Linux menggunakan window manager IceWM yang gesit.

Ini bukan distro Linux terkecil dalam hal ukuran unduhan atau instalasi yang sebenarnya, dibulatkan hingga sekitar 2GB, tetapi itu akan bekerja pada sebagian besar perangkat keras melalui paket keseluruhan yang ringan dan persyaratan perangkat keras yang minimal.

4. Porteus

Porteus adalah distro Linux yang ringan namun lengkap yang dioptimalkan untuk dijalankan dari USB flash drive. Tidak punya? Jangan khawatir! Porteus juga akan bekerja pada kartu SD, CD, DVD, hard drive, atau media penyimpanan yang dapat di-boot lainnya. Ini kecil dan sangat cepat, memungkinkan Anda untuk boot dan online sementara sistem operasi lain masih berpikir untuk boot.

Porteus berjalan pada prosesor Intel, AMD, atau VIA x86/64 apa pun, hanya membutuhkan ruang disk 512MB dan memori 256MB. Tidak diperlukan hard disk, karena dapat dijalankan dari media penyimpanan yang dapat dilepas. Jika Anda menggunakan Porteus pada perangkat media penyimpanan yang dapat dilepas, Anda dapat memanfaatkan mode “Persisten”, menyimpan data secara langsung di perangkat penyimpanan.

Ini tersedia dalam 32-bit (sempurna untuk PC lama) dan 64-bit. Edisi kios juga tersedia, yang merupakan sistem minimal yang dikunci untuk digunakan oleh publik di terminal web. Anda dapat memilih untuk mengunduh Porteus versi Cinnamon, KDE, MATE, atau Xfce.

5. Anjing Linux

Puppy Linux adalah distro Linux yang sangat ringan yang hanya boleh Anda instal dan jalankan langsung dari flash drive USB, kartu SD, CD, DVD, atau media penyimpanan lain yang dapat di-boot. Anda dapat menginstal Puppy Linux di perangkat keras Anda jika Anda mau. Tetapi sebenarnya tidak perlu jika Anda membawa flash drive USB yang dapat di-boot.

Perlu juga dicatat bahwa Puppy Linux bukan distribusi tunggal, juga bukan distribusi Linux dengan banyak “rasa” (misalnya, varian Ubuntu termasuk Kubuntu, Xubuntu, Lubuntu, dan sebagainya). Sebaliknya, Puppy Linux adalah kumpulan distribusi Linux yang dibuat menggunakan prinsip bersama yang sama, alat yang sama, dan serangkaian aplikasi “anak anjing” tertentu.

Pada saat penulisan, ada enam distribusi resmi Puppy Linux. Semua membutuhkan ruang hard drive 300MB atau kurang tetapi memiliki persyaratan CPU dan RAM yang bervariasi.

6. SliTaz

SliTaz, atau Simple Light Incredible Temporary Autonomous Zone, adalah distro Linux grafis yang ringan dan berfitur lengkap. Sederhananya, SliTaz kecil, cepat, stabil, dan mudah digunakan; kombinasi sempurna untuk distro Linux kecil.

Persyaratan minimum SliTaz mencakup prosesor yang kompatibel dengan Intel i486 atau x86, setidaknya ruang disk 80MB, dan RAM 192MB (namun, ini dapat turun hingga 16MB RAM tergantung pada versi SliTaz yang Anda gunakan).

Salah satu fitur keren dari SliTaz adalah ia berjalan sebagian besar di memori sistem Anda. Setelah Anda mem-boot SliTaz, Anda dapat menghapus flash drive USB yang dapat di-boot untuk tugas lain. SliTaz juga memiliki fitur “persisten” yang memungkinkan Anda untuk menyimpan data dan pengaturan pribadi Anda ke media yang dapat dipindahkan, siap digunakan pada boot berikutnya. Ingatlah bahwa Anda harus menyimpan media Anda di dalam mesin agar fitur ini berfungsi.

7. antiX Linux

Distro kecil antiX Linux berbasis Debian tidak hanya kecil tetapi juga sering menerima pembaruan yang memberikan tweak, fitur baru, pembaruan, dan banyak lagi. AntiX Linux terkenal sebagai salah satu distro Linux yang ramah untuk perangkat keras lama, dengan banyak orang beralih ke distribusi Linux ini untuk menghidupkan dan menjalankan laptop kuno sekali lagi.

RAM minimum yang disarankan untuk AntiX adalah 256MB, meskipun dapat berjalan lebih sedikit. Anda juga memerlukan hard drive 4GB untuk instalasi.

Meskipun antiX Linux kecil, tetap terlihat bagus. Paket instalasi dasar mencakup pengelola jendela IceWM, yang menawarkan banyak hal dalam hal penyesuaian. Lalu ada panel kontrol antiX terintegrasi, yang memungkinkan Anda untuk menyesuaikan sejumlah besar fitur antiX.

8. Bodhi Linux

Distro Linux kecil kedua dari belakang Anda untuk diperiksa adalah Bodhi Linux. Bodhi Linux adalah distro Linux berfitur lengkap berbasis Ubuntu LTS yang menggunakan Moksha Desktop. Selanjutnya, Bodhi Linux hadir dalam tiga varian: edisi Standar, edisi AppPack, dan edisi Legacy.

Edisi Standar hadir dengan pilihan dan aplikasi terbatas, sedangkan edisi AppPack menawarkan lebih banyak fitur, aplikasi, dan opsi di luar kotak. Dari ketiganya, edisi Legacy adalah yang terkecil, dirancang untuk bekerja dengan perangkat keras yang lebih tua dan kurang bertenaga.

Spesifikasi minimum Bodhi Linux membutuhkan prosesor 500MHz, setidaknya 128MB RAM, dan ruang disk 4GB.

9. Linux Lite

Ke distro Linux minimal terakhir, dan Anda memiliki Linux Lite. Sekarang, Linux Lite bukanlah distro Linux terkecil, tetapi berjalan dengan baik pada perangkat keras yang cukup kecil. Berdasarkan Ubuntu, spesifikasi minimum yang disarankan adalah prosesor 1GHz dengan RAM 768MB, bersama dengan penyimpanan 8GB, yang jauh melampaui sebagian besar perangkat keras modern. Jadi, Anda dapat membayangkan seberapa baik Linux Lite akan berjalan pada mesin yang lebih tua.

Selain itu, Linux Lite adalah distro Linux kecil yang dirancang untuk kemudahan penggunaan. Secara khusus, Linux Lite dikembangkan untuk membantu pengguna Microsoft Windows melakukan lompatan ke Linux, dengan UI serupa, program yang sudah dikenal seperti Firefox, Thunderbird, dan VLC yang dibundel dalam distro standar (dan opsi untuk mengunduh paket lain yang tersedia).

Hidupkan Kembali Perangkat Keras Lama Anda Dengan Distro Linux Kecil

Anda dapat menghidupkan kembali PC lama atau perangkat keras lainnya dengan salah satu distro Linux super kecil ini. Distro Linux yang ringan ini adalah cara yang bagus untuk menyediakan satu komputer untuk kerabat yang tidak membutuhkan sistem operasi yang lebih kompleks.

  1. ArchBang
  2. Linux Inti Kecil
  3. Linux mutlak
  4. porteus
  5. Linux Anak Anjing
  6. sliTaz
  7. Linux AntiX
  8. Bodhi Linux
  9. Linux Lite

Selain itu, distro Linux ini akan memungkinkan mereka menjelajahi web, menonton dan mendengarkan media, memeriksa email, dan membuat dokumen sederhana. Karena distro ini mudah digunakan, pengguna Windows tidak akan kesulitan bermigrasi ke Linux di distro ini.

Untuk informasi lebih lengkap kunjungi WartaINET.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published.