Bagaimana Scream Berhasil Membuat Tren Film Lelah Terasa Baru

Berkat cameo yang sempurna, film Scream terbaru membuat kiasan lelah benar-benar bekerja dengan sangat baik.

Scream ada di bioskop sekarang dan jika Anda belum melihatnya, itu berarti Anda kehilangan banyak pembunuhan Ghostface baru dan inventif, banyak lelucon meta tentang film, dan orang-orang seperti Sidney (Neve Campbell), Dewey ( David Arquette), dan Gale (Courteney Cox) menghiasi layar lebar sekali lagi. Kami telah berbicara tentang pengungkapan terbesar dalam film–termasuk identitas Ghostface –dan kisah di balik kematian paling mengejutkan film tersebut. Ada topik penting lain untuk dibicarakan, peduli dengan penampilan cameo kejutan yang mengejutkan.

Sementara kematian Dewey mungkin menjadi film yang paling mengejutkan, tidak mungkin ada orang yang menyangka bahwa, dari semua orang, Skeet Ulrich akan muncul di film untuk mengulangi perannya sebagai Billy Loomis—atau dikenal sebagai salah satu pembunuh dari Scream pertama yang sangat mati. Dia muncul secara sporadis sepanjang film, sebagai bagian dari imajinasi karakter utama Sam (Melissa Barrera), ketika terungkap bahwa dia sebenarnya adalah putri Billy. Sekarang pada pengobatan anti-psikotik, dia melihat visi ayahnya–seperti dia di film pertama- menyuruhnya untuk menerima genetika pembunuhnya.

Ternyata, mendapatkan Ulrich kembali untuk peran Billy cukup mudah. “Dia terlibat sepenuhnya,” salah satu sutradara film, Matt Bettinelli-Olpin, mengatakan kepada GameSpot. “Dia benar-benar bersemangat dan dia benar-benar siap untuk itu. Dan juga, dia luar biasa untuk diajak bekerja sama. Maksudku, dia sepenuhnya menerima kembalinya hantu Billy.”

Lebih penting dari telur Paskah besar untuk para penggemar, penampilan Billy adalah contoh sempurna bagaimana waralaba Scream dapat memiliki kue dan memakannya juga. Premis dari film ini adalah beberapa penggemar beracun dari franchise Stab yang mencoba untuk menginspirasi sekuel reboot mereka sendiri, yang merupakan sesuatu yang sering kita lihat akhir-akhir ini. Sepanjang film, karakter secara terbuka berbicara tentang kiasan dalam film modern, horor dan lainnya, sementara film itu sendiri memasukkannya – dan terkadang meningkatkannya.

Namun, satu hal yang tidak mereka sebutkan adalah tren mengambil seorang aktor dan secara digital menghilangkan penuaan mereka untuk membuat mereka tampak lebih muda. Ini sama sekali bukan teknologi baru, tetapi salah satu yang semakin banyak digunakan dalam beberapa tahun terakhir–termasuk di beberapa film Marvel, The Irishman karya Martin Scorsese, dan-yang paling menonjol-entri Star Wars terbaru.

Siapa yang bisa melupakan Leia Organa yang sudah tua di Rogue One: A Star Wars Story, Leia dan Luke Skywalker di Star Wars: The Rise of Skywalker, dan Luke lagi di musim kedua The Mandalorian? Meskipun kadang-kadang diejek dan yang lain diterima, itu hampir selalu menonjol.

Masalah dengan digital de-aging di sebagian besar film adalah aktor yang telah melalui proses ditampilkan di depan dan di tengah, memberi mereka sorotan yang sering menunjukkan bahwa sebagus kelihatannya, ada yang tidak beres.

Di sisi lain, Scream menangani menampilkan Ulrich de-tua dengan menjaga dia sebagian besar di latar belakang. Sam melihat dia kebanyakan di cermin – di mobilnya, kamar mandi, selama klimaks berdarah film di bekas rumah Macher. Kamera tidak pernah menempel padanya terlalu lama dan, pada akhirnya, penuaan digitalnya bukanlah gangguan. Ini adalah momen lain dari film Scream yang mengambil kiasan yang berjalan dengan sendirinya compang-camping dan membuatnya terasa segar, yang merupakan sesuatu yang telah dilakukan seri ini selama lebih dari dua dekade.

“Salah satu hal favorit kami tentang semua film ini [adalah] mereka secara bersamaan mengolok-olok semua ide ini dan semua kiasan ini, sementara juga kemudian melakukan kiasan itu dengan cara yang menarik dan paling sukses cara yang mungkin pernah Anda lihat,” kata Bettinelli-Olpin. “Kami tentu berharap untuk mencapai sedikit dari itu dalam film ini… Ini adalah sesuatu yang sangat unik untuk franchise ini dan sangat menyenangkan. Sangat menyenangkan untuk membuat sesuatu yang selalu berbicara tentang dirinya sendiri dan itu tidak pernah menganggap dirinya terlalu serius.”

Jika Anda ingin mengikuti kuis film seru dan menarik kunjungi https://quizol.net.

Leave a Reply

Your email address will not be published.