Budaya Indonesia

Indonesia adalah negara mayoritas Muslim terbesar di dunia. Ini juga merupakan kepulauan terbesar, yang terdiri dari lebih dari 17.500 pulau. Penyebaran pulau-pulau berarti bahwa mikrokultur yang berbeda telah berkembang menjadi spesifik secara regional. Selain itu, lebih dari 300 suku bangsa tersebar di seluruh Indonesia. Terbesar adalah penduduk Jawa (41%) yang sebagian besar menempati pulau Jawa. Lainnya termasuk, tetapi tidak terbatas pada, orang Sunda, Melayu, Batak, Madura dan Betawi. Sebagian besar etnis memiliki bahasa, sejarah, dan budaya yang secara khusus berkaitan dengan mereka. Oleh karena itu, orang Indonesia cenderung mengidentifikasi diri mereka secara lokal terlebih dahulu (menurut etnis , keluarga atau tempat kelahirannya) sebelum mendefinisikan diri mereka secara nasional.
Ringkasan umum ini membahas prinsip dan konsep umum yang berkontribusi pada nilai dan perilaku banyak orang Indonesia. Namun, orang Indonesia sangat beragam sehingga gambaran umum ini tidak akan berlaku untuk setiap individu. Latar belakang kedaerahan, bahasa, dan suku bangsa Indonesia harus dipertimbangkan untuk memahami sepenuhnya pengaruh budaya individu tersebut. Misalnya, seseorang dapat mengamati budaya Indonesia yang dominan untuk sebagian besar mencerminkan karakteristik masyarakat Jawa dan Islam. Padahal penduduk Bali yang mendiami Pulau Bali sebagian besar beragama Hindu. Mereka mengikuti adat dan tradisi yang berbeda, memiliki kalender agama alternatif dan berbeda dari populasi etnis lain dalam banyak hal. 
Dikatakan demikian, ada konsep budaya budaya Asia yang lebih luas yang dapat dikenali di seluruh Indonesia. Misalnya, wajah adalah kualitas yang tertanam di sebagian besar budaya Asia yang menunjukkan reputasi, pengaruh, martabat, dan kehormatan seseorang. Dengan memuji seseorang, menunjukkan rasa hormat atau melakukan sesuatu untuk meningkatkan harga diri mereka, Anda memberi mereka wajah . Demikian pula, orang bisa kehilangan muka dan menyelamatkan atau membangun muka . Oleh karena itu, individu di Indonesia biasanya bertindak dengan sengaja dan menahan diri untuk melindungi harga diri dan persepsi teman sebayanya. Perilaku konservatif adalah norma, karena orang tidak ingin menonjol dan/atau mengambil risiko kehilangan muka dengan melakukan sesuatu yang tidak pantas.
Harmoni juga menjadi filosofi pemandu di Indonesia. Ini mempengaruhi banyak fitur masyarakat, terutama keluarga dan bisnis. Bekerja dalam harmoni dipandang sebagai elemen penting untuk produktivitas; jadi orang Indonesia memiliki kecenderungan untuk tidak langsung , lembut dan sopan – bahkan jika mereka tidak setuju dengan apa yang Anda katakan. 
Indonesia juga lebih kolektivistik daripada masyarakat Barat. Individu sering menganggap diri mereka sebagai anggota ‘kelompok’ daripada aktor otonom. Kelompok-kelompok ini mencerminkan atau menentukan siapa anggotanya dan sering kali mengharapkan tingkat loyalitas yang tinggi. Misalnya, kepentingan kelompok biasanya menggantikan kepentingan individu, meskipun bertentangan. Selanjutnya, anggota kelompok berharap untuk menerima perlakuan istimewa atas siapa pun yang bukan bagian dari kelompok. Sebagai imbalan atas kesetiaan ini, seorang individu memperoleh rasa memiliki, perlindungan, dan persatuan. Ini penting karena persatuan dianggap penting untuk menjaga keharmonisan di antara semua populasi yang beragam.
Kolektivisme ini juga mempengaruhi perilaku sosial. Karena kepadatan penduduk negara yang tinggi, orang-orang di Indonesia jarang melakukan sesuatu atau pergi ke suatu tempat sendiri. Mereka yang beroperasi sendiri terkadang dikasihani atau bahkan dipertanyakan tentang cara mereka menyendiri. Privasi tidak memiliki nilai yang sama seperti di masyarakat Barat. Orang membenamkan diri dalam kehidupan orang lain. Keingintahuan memicu gosip, dan bisnis seseorang dengan mudah menjadi bisnis komunitas.
Masyarakat Indonesia bersifat hierarkis, diatur secara dominan berdasarkan usia. Status, pendidikan, dan kekuasaan yang dirasakan seseorang akan menuntut derajat penghormatan, tetapi usia biasanya menjadi faktor utama yang menentukan tingkat penghormatan. Sesepuh dianggap memiliki kebijaksanaan yang paling dan karena itu dianggap paling layak otoritas. Orang Indonesia mungkin menggunakan pidato kehormatan dan membungkuk sedikit ketika berbicara dengan seseorang yang lebih tua dari mereka. Perempuan memiliki hak sipil penuh; hukum Islam yang mengakui pemisahan antara jenis kelamin tidak diikuti secara ketat seperti di negara-negara Islam lainnya. Namun, ada sikap yang berbeda dalam masyarakat yang melihat perempuan sebagai sekunder dari laki-laki.
Umumnya, orang Indonesia adalah orang yang sangat ramah yang menikmati kasih sayang dan memiliki keinginan untuk menyenangkan. Pada umumnya, mereka menanggapi dengan baik orang-orang yang menunjukkan rasa hormat dengan cara yang tepat dan memberi mereka pengakuan. Dengan bersikap hangat, murah hati dengan waktu Anda, dan menunjukkan bahwa Anda menyukainya, kemungkinan besar Anda akan mengalami antusiasme dan persahabatan mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published.