Microsoft Mengendarai Kekuatan Cloud untuk Mempercepat Pertumbuhan Penjualan; Windows, Bisnis Xbox Melihat Permintaan Yang Kuat

Microsoft pada hari Selasa memenuhi ekspektasi penjualan kuartalan analis dan mengalahkan perkiraan laba, tetapi sahamnya turun sedikit mencerminkan beberapa skeptisisme tentang keuntungan satu kali termasuk dalam hasil dan harapan tinggi setelah reli selama setahun.

Dengan merebut pangsa pasar di pasar yang sedang berkembang pesat untuk komputasi awan dan memperluas layanan bisnis seperti layanan kolaborasi Teams dan jaringan sosial LinkedIn, perusahaan Redmond, Washington telah menjadi salah satu perusahaan paling berharga di dunia, bernilai hampir $ 2 triliun (kira-kira Rs. 1,48,87,500 crores) setelah stok habis 50 persen selama setahun terakhir.

Layanan tersebut masih diminati selama pandemi, dengan penutupan layanan cloud Microsoft Azure pada pemimpin pangsa pasar Amazon Web Services dan tumbuh 50 persen pada kuartal tersebut. Orang-orang yang bekerja dan belajar dari rumah membeli PC dan konsol video baru, yang mendorong bisnis sistem operasi dan permainan video Microsoft Windows, selengkapnya Anda dapat mengunjungi Kumpulan Berita dan Informasi Terpercaya untuk mendapatkan berita terpercya dan akurat.

Laba bersih untuk kuartal ketiga yang berakhir pada 31 Maret melonjak 44 persen pada tahun lalu menjadi $ 15,5 miliar (sekitar Rs. 1,15.380 crores). Pendapatan dan laba per saham yang disesuaikan adalah $ 41,7 miliar (kasar Rs. 3,10,380 crores) dan $ 1,95 (sekitar Rs. 150) per saham, di atas perkiraan analis sebesar $ 41,03 miliar (sekitar Rs. 3,05,400 crores) dan $ 1,78 (sekitar Rs. . 130) per saham, menurut data dari Refinitiv.

Saham turun 2,5 persen, memangkas beberapa kerugian yang lebih dalam setelah eksekutif memberikan perkiraan yang lebih baik dari perkiraan selama konferensi telepon dengan investor.

“Pajak satu kali dan keuntungan mata uang telah meningkatkan angka kuartal ketiga Microsoft, dan sebagai akibatnya pasar tidak begitu menyambut angka-angka yang mengalahkan ekspektasi seperti yang Anda harapkan,” kata Nicholas Hyett, analis ekuitas di Hargreaves Lansdown. Laba bersih termasuk keuntungan pajak sebesar $ 620 juta (kira-kira Rs. 4.610 crores) yang menguntungkan dari putusan pengadilan di India.

“Itu adalah bahaya memperdagangkan jenis penilaian yang dinikmati Microsoft, 32,8 kali lipat pendapatan tahun depan. Sedikit mengecewakan dan pasar akan tak kenal ampun.”

Penjualan untuk apa yang disebut Microsoft sebagai “cloud komersial” – yang berisi infrastruktur server seperti Azure bersama dengan versi berbasis cloud dari perangkat lunak Office – naik 33 persen menjadi $ 17,7 miliar (kira-kira Rs. 1,31.730 crores). Penjualan untuk manajemen pelanggan Dynamics 365, yang bersaing langsung dengan Salesforce, naik 45 persen dan versi bisnis Office 365 menambahkan 15 persen lebih banyak pengguna.

“Itu adalah pertumbuhan kursi 15 persen kuartal keempat berturut-turut dengan basis yang sangat besar,” kata Chief Financial Officer Microsoft Amy Hood tentang hasil Office 365 untuk pelanggan komersial.

Microsoft terus menggandakan perangkat lunak berbasis cloud dan mengatakan awal bulan ini akan membeli perusahaan perangkat lunak kecerdasan buatan Nuance Communications seharga $ 16 miliar (sekitar Rs. 1.19.090 crores), tidak termasuk hutang bersih, untuk meningkatkan bisnis perawatan kesehatannya.

Microsoft mengatakan Azure, bisnis komputasi awannya yang diawasi ketat yang bersaing dengan Amazon Web Services dan Alphabet’s Google Cloud, tumbuh 50 persen pada kuartal tersebut, atau 46 persen ketika disesuaikan dengan variasi mata uang. Ini turun dari 48 persen yang disesuaikan dengan mata uang pada kuartal sebelumnya tetapi sejalan dengan ekspektasi analis dari pertumbuhan 46,3 persen, menurut data dari Visible Alpha.

Keseluruhan penjualan di unit “cloud cerdas” Microsoft yang berisi Azure adalah $ 15,1 miliar (kira-kira Rs. 1,12.400 crores), di atas perkiraan analis sebesar $ 14,92 (sekitar Rs. 1,11.060 crores) miliar, menurut data Refinitiv.

Microsoft Teams memiliki 145 juta pengguna harian, naik dari 115 juta pada Oktober, kata Microsoft. Penjualan untuk unit perangkat lunak produktivitas Microsoft, yang mencakup Office dan Teams, adalah $ 13,6 miliar (kira-kira Rs. 1,01,235 crores), dibandingkan dengan perkiraan $ 13,49 miliar (sekitar Rs. 1,00.400 crores), menurut Refinitiv.

Penjualan untuk jejaring sosial LinkedIn-nya naik 23 persen berdasarkan penyesuaian mata uang, sedikit di atas perkiraan Alpha yang terlihat sebesar 21,9 persen, karena pendapatan terus pulih dari penurunan tajam dalam daftar pekerjaan dan perekrutan pada awal pandemi.

Unit komputasi pribadi Microsoft, yang berisi sistem operasi Windows dan konsol game Xbox, memiliki penjualan $ 13 miliar (sekitar Rs. 96.750 crores), dibandingkan dengan ekspektasi analis sebesar $ 12,57 miliar (sekitar Rs. 93.510 crores), menurut data Refinitiv. Penjualan pembuat Windows ke PC naik 10 persen, dibandingkan dengan kenaikan 1 persen pada kuartal sebelumnya.

Saat menelepon investor, Microsoft memperkirakan pendapatan segmen fiskal kuartal keempat dengan nilai tengah $ 13,93 miliar (kira-kira Rs. 1.03.630 crores), di atas perkiraan Refinitiv sebesar $ 13,57 miliar (kira-kira Rs. 1,00.950 crores). Perkiraan penjualannya untuk cloud cerdas dan bisnis komputasi pribadi memiliki titik tengah $ 16,32 miliar (kira-kira Rs. 1.21.405 crores) dan $ 13,80 miliar (sekitar Rs. 1.02.660 crores), masing-masing, di atas perkiraan $ 16,0 miliar (sekitar Rs. 1), 19.030 crores) dan $ 13,26 miliar (kira-kira Rs. 98.640 crores), menurut data Refinitiv.

Leave a Reply

Your email address will not be published.