Penipuan Perbankan – Pencegahan dan Pengendalian

Penipuan Perbankan merupakan ancaman bagi Ekonomi India. Efeknya yang semarak dapat dipahami dengan fakta bahwa pada tahun 2004 jumlah Kejahatan Dunia Maya adalah 347 di India yang meningkat menjadi 481 pada tahun 2005 menunjukkan peningkatan sebesar 38,5% sementara kejahatan kategori IPC mencapai 302 pada tahun 2005 termasuk 186 kasus penipuan dunia maya dan 68 kasus pemalsuan cyber. Dengan demikian menjadi sangat penting bahwa terjadinya penipuan tersebut harus diminimalkan. Yang lebih menyedihkan adalah fakta bahwa penipuan seperti itu masuk ke Sektor Perbankan juga.

Saat ini, Sistem Perbankan Skenario Global telah memperoleh dimensi baru. Perbankan memang menyebar di India. Saat ini, sistem perbankan telah memasuki pasar yang kompetitif di berbagai bidang yang mencakup mobilisasi sumber daya, pengembangan sumber daya manusia, layanan pelanggan, dan juga manajemen kredit.

Sistem perbankan India memiliki beberapa pencapaian luar biasa untuk kreditnya, yang paling mencolok adalah jangkauannya. Faktanya, bank-bank India sekarang tersebar ke daerah-daerah terpencil di negara kita. Perbankan India, yang beroperasi di lingkungan yang sangat nyaman dan terlindungi hingga awal 1990-an, telah didorong ke dalam persaingan ketat yang berombak.

Sistem perbankan yang sehat harus memiliki tiga karakteristik dasar untuk melindungi kepentingan deposan dan kepercayaan masyarakat. Hal-hal tersebut adalah (i) budaya bebas penipuan, (ii) Kode Praktik Terbaik yang teruji waktu, dan (iii) sistem perbaikan keluhan langsung di rumah. Semua kondisi ini hilang atau sangat lemah di India. Bagian 5(b) dari Undang-undang Peraturan Perbankan, 1949 mendefinisikan perbankan… “Perbankan adalah penerimaan untuk tujuan peminjaman atau investasi, simpanan uang untuk tujuan peminjaman atau investasi, simpanan uang dari masyarakat, yang dapat dibayar kembali pada meminta atau dengan cara lain dan dapat ditarik dengan cek, wesel, pesanan atau dengan cara lain.” Tetapi jika uangnya telah diambil secara curang dari bank, maka bank tersebut berkewajiban untuk membayar deposan. Oleh karena itu ibanking bank jateng harus memastikan setiap saat bahwa uang para deposan tidak ditarik secara curang. Waktunya telah tiba ketika aspek keamanan bank harus ditangani berdasarkan prioritas.

Sistem perbankan di negara kita telah mengurus semua segmen tatanan sosial-ekonomi kita. Pasal tersebut memuat pembahasan tentang maraknya penipuan perbankan dan berbagai cara yang dapat digunakan untuk menghindari penipuan tersebut. Penipuan bank adalah tindakan kelalaian atau komisi yang disengaja oleh siapa pun yang dilakukan dalam transaksi perbankan atau dalam pembukuan, yang mengakibatkan keuntungan yang salah kepada siapa pun untuk sementara waktu atau sebaliknya, dengan atau tanpa kerugian moneter apa pun. Bank. Ketentuan-ketentuan yang relevan dari KUHP India, KUHP, Undang-Undang Kontrak India, dan Undang-Undang Instrumen Negosiasi yang berkaitan dengan penipuan perbankan telah dikutip dalam Pasal ini.

EVOLUSI SISTEM PERBANKAN DI INDIA

Sistem perbankan menempati tempat yang penting dalam perekonomian suatu negara. Lembaga perbankan sangat diperlukan dalam masyarakat modern. Ini memainkan peran penting dalam pembangunan ekonomi suatu negara dan membentuk inti dari pasar uang di negara maju.

Industri perbankan di India telah menempuh perjalanan panjang untuk mencapai posisinya saat ini. Ini telah mengalami transformasi struktural besar setelah nasionalisasi 14 bank komersial besar pada tahun 1969 dan 6 lainnya pada tanggal 15 April 1980. Sistem perbankan India adalah unik dan mungkin tidak memiliki kesamaan dalam sejarah perbankan negara mana pun di dunia.

BANK CADANGAN TUJUAN EKONOMI DAN SOSIAL INDIA

Reserve Bank of India memiliki peran penting dalam menjaga nilai tukar rupee mengingat saling ketergantungan yang erat antara perdagangan internasional dan pertumbuhan ekonomi nasional dan kesejahteraan. Aspek ini merupakan tanggung jawab yang lebih luas dari bank sentral untuk pemeliharaan stabilitas ekonomi dan keuangan. Untuk ini bank dipercayakan dengan penjagaan dan pengelolaan cadangan devisa negara; ia juga bertindak sebagai agen pemerintah sehubungan dengan keanggotaan India dalam dana moneter internasional. Dengan perkembangan ekonomi bank juga melakukan berbagai fungsi pengembangan dan promosi yang di masa lalu terdaftar berada di luar lingkup normal bank sentral. Ini juga bertindak sebagai regulator penting.

PENIPUAN BANK: KONSEP DAN DIMENSI

Bank adalah mesin yang menggerakkan operasi di sektor keuangan, yang sangat penting bagi perekonomian. Dengan nasionalisasi bank pada tahun 1969, mereka juga telah muncul sebagai mesin untuk perubahan sosial. Setelah Kemerdekaan, bank telah melewati tiga tahap. Mereka telah beralih dari pinjaman berbasis karakter ke pinjaman berbasis ideologi ke pinjaman berbasis daya saing saat ini dalam konteks kebijakan liberalisasi ekonomi India dan proses menghubungkan dengan ekonomi global.

Sementara operasi bank menjadi semakin signifikan penipuan perbankan di bank juga meningkat dan penipu menjadi semakin canggih dan cerdik. Untuk mengikuti perkembangan zaman, dunia perbankan melakukan diversifikasi usaha. Dan filosofi lama class banking telah digantikan oleh mass banking. Tantangan dalam pengelolaan tanggung jawab sosial dengan kelayakan ekonomi semakin meningkat.

DEFINISI PENIPUAN

Penipuan didefinisikan sebagai “setiap perilaku dimana satu orang bermaksud untuk mendapatkan keuntungan yang tidak jujur ​​dari orang lain”. Dengan kata lain, penipuan adalah tindakan atau kelalaian yang dimaksudkan untuk menyebabkan keuntungan yang salah bagi satu orang dan kerugian yang salah bagi orang lain, baik dengan cara menyembunyikan fakta atau sebaliknya.

Penipuan didefinisikan u/s 421 KUHP India dan u/s 17 dari Indian Contract Act. Jadi elemen penting dari penipuan adalah:

1. Harus ada representasi dan penegasan;

2. Itu harus berhubungan dengan fakta;

3. Harus dengan pengetahuan bahwa itu salah atau tanpa keyakinan akan kebenarannya; dan

4. Itu harus mendorong orang lain untuk bertindak berdasarkan pernyataan tersebut atau untuk melakukan atau tidak melakukan tindakan tertentu.

PENIPUAN BANK

Kerugian yang diderita oleh bank sebagai akibat dari penipuan melebihi kerugian karena perampokan, perampokan, perampokan dan pencurian semuanya digabungkan. Fasilitas kredit yang tidak sah diperpanjang untuk gratifikasi ilegal seperti kredit kasus diperbolehkan terhadap jaminan barang, hipotek barang terhadap tagihan atau terhadap hutang buku. Modus operandi yang umum terjadi adalah, penjaminan barang palsu, penyedotan nilai barang, hipotek barang ke lebih dari satu bank, penipuan pemindahan barang dengan sepengetahuan dan persekongkolan kelalaian staf bank, penjaminan barang milik pihak ketiga. Barang yang dihipotesiskan ke bank ditemukan mengandung stok usang yang dikemas di antara stok barang dan kasus kekurangan berat tidak jarang terjadi.

Analisis yang dibuat atas kasus-kasus secara luas menunjukkan empat elemen utama yang disebutkan di bawah ini yang bertanggung jawab atas terjadinya penipuan di bank.

1. Keterlibatan aktif para staf-baik supervisor maupun klerikal baik secara independen dari unsur-unsur eksternal maupun bekerjasama dengan pihak luar.

2. Kegagalan staf bank untuk mengikuti instruksi dan pedoman yang ditetapkan dengan cermat.

3. Unsur eksternal yang melanggengkan penyelewengan bank dengan pemalsuan atau manipulasi cek, wesel dan instrumen lainnya.

4. Ada kolusi yang berkembang antara bisnis, eksekutif bank terkemuka, pegawai negeri sipil, dan politisi yang berkuasa untuk menipu bank, dengan membuat aturan ditekuk, peraturan dilanggar, dan norma perbankan dibuang begitu saja.

PENIPUAN-PENCEGAHAN DAN DETEKSI

Sebuah studi dekat penipuan di bank mengungkapkan banyak fitur dasar umum. Mungkin ada kelalaian atau ketidakjujuran pada tahap tertentu, pada bagian dari satu atau lebih karyawan bank. Salah satu dari mereka mungkin telah berkolusi dengan peminjam. Pejabat bank mungkin telah bertahan dengan praktik tajam peminjam untuk keuntungan pribadi. Perawatan yang tepat yang diharapkan dari staf, sebagai penjaga bunga bank mungkin tidak dilakukan. Aturan dan prosedur bank yang ditetapkan dalam instruksi Manual dan surat edaran mungkin tidak dipatuhi atau mungkin sengaja diabaikan.

Penipuan bank adalah kegagalan bankir. Ini tidak berarti bahwa penipuan eksternal tidak menipu bank. Tetapi jika bankir itu jujur ​​dan mengetahui pekerjaannya, tugas penipu akan menjadi sangat sulit, jika tidak mungkin.

Deteksi Penipuan

Terlepas dari semua kehati-hatian dan kewaspadaan mungkin masih ada beberapa penipuan, meskipun jumlah, periodisitas, dan intensitasnya mungkin jauh berkurang. Prosedur berikut akan sangat membantu jika dipertimbangkan:

1. Semua data-kertas, dokumen, dll yang relevan. Harus segera dikumpulkan. Kupon asli atau surat-surat lain yang menjadi dasar penyelidikan harus disimpan dalam keadaan terkunci.

2. Semua orang di bank yang mungkin mengetahui sesuatu tentang waktu, tempat modus operandi penipuan harus diperiksa dan pernyataan mereka harus dicatat.

3. Kemungkinan urutan kejadian setelah itu harus direkonstruksi oleh petugas, dalam pikirannya sendiri.

4. Disarankan untuk tetap menginformasikan kepada kantor pusat tentang penipuan dan perkembangan lebih lanjut sehubungan dengan hal itu.

Klasifikasi Fraud dan Tindakan yang Diperlukan oleh Bank

Reserve Bank of India telah membentuk komite tingkat tinggi pada tahun 1992 yang dipimpin oleh Mr. A… Ghosh, saat itu Dy. Gubernur Reserve Bank of India untuk menyelidiki berbagai aspek yang berkaitan dengan malpraktik penipuan di bank. Panitia telah memperhatikan/mengamati tiga penyebab utama terjadinya penipuan seperti yang diberikan di bawah ini:

1. Kelalaian dalam mematuhi sistem dan prosedur yang ditetapkan oleh staf operasional dan pengawas.

2. Terlalu percaya diri ada pada klien yang melakukan pelanggaran kepercayaan.

3. Klien yang tidak bermoral dengan mengambil keuntungan dari kelemahan dalam mematuhi pengamanan yang telah teruji waktu juga melakukan penipuan.

Untuk keseragaman pelaporan kasus fraud, RBI mempertimbangkan pertanyaan klasifikasi fraud bank berdasarkan ketentuan IPC.
Diberikan di bawah ini adalah Ketentuan dan tindakan Perbaikannya yang dapat diambil.

1. Kecurangan (Bagian 415, IPC)

Tindakan Perbaikan.

Tindakan pencegahan terhadap kecurangan dapat dipusatkan pada pemeriksaan silang mengenai identitas, keaslian, verifikasi keterangan, dll sehubungan dengan berbagai instrumen serta orang-orang yang terlibat dalam pencairan atau berurusan dengan properti bank.

2. Penyalahgunaan properti secara kriminal (Pasal 403 IPC).

Tindakan perbaikan

Penyalahgunaan properti secara kriminal, mengandaikan penahanan atau kontrol dana atau properti, yang menjadi sasaran, dengan orang yang melakukan penipuan tersebut. Tindakan pencegahan, untuk kelas penipuan ini harus dilakukan pada tingkat penyimpanan atau pengendalian dana atau properti bank pada umumnya. Tindakan seperti itu harus cukup, itu diperluas ke orang-orang yang benar-benar menangani atau memiliki hak asuh atau kendali yang sebenarnya atas dana atau barang-barang bergerak dari bank.

3. Pelanggaran pidana kepercayaan (Bagian 405, IPC)

Tindakan perbaikan

Perawatan harus diambil dari langkah awal ketika seseorang datang ke bank. Perawatan perlu diambil pada saat perekrutan di bank juga.

4. Pemalsuan (Pasal 463, IPC)

Tindakan perbaikan

Pencegahan dan pendeteksian penipuan melalui pemalsuan adalah penting bagi bank. Pemalsuan tanda tangan merupakan penipuan yang paling sering terjadi dalam bisnis perbankan. Bank harus berhati-hati ketika instrumen telah disajikan baik pembawa atau pesanan; dalam hal bank membayar instrumen palsu dia akan bertanggung jawab atas kerugian kepada pelanggan asli.

5. Pemalsuan rekening (Pasal 477A)

Tindakan perbaikan

Diperlukan ketekunan yang tepat saat mengisi formulir dan akun. Akun harus diperiksa ulang setiap hari.

6. Pencurian (Pasal 378, IPC)

Tindakan Perbaikan

Pencairan cek curian dapat dicegah jika bank secara jelas menentukan umur, jenis kelamin dan dua tanda pengenal yang terlihat pada badan cek perjalanan orang di bagian belakang daun cek. Ini akan membantu bank pembayar untuk dengan mudah mengidentifikasi pemegang cek. Pencurian dari loker dan brankas tidak mudah dilakukan karena kunci master tetap berada di tangan bankir dan kunci individual loker diserahkan kepada pelanggan dengan pengakuan yang semestinya.

7. Konspirasi kriminal (Pasal 120 A, IPC)

Dalam kasus Negara Bagian Andhra Pradesh v. IBS Prasad Rao dan Lainnya, terdakwa, yang merupakan juru tulis di koperasi Bank Sentral semuanya dihukum karena pelanggaran kecurangan berdasarkan Bagian 420 yang dibaca bersama dengan Bagian 120 A. keempat terdakwa telah bersekongkol untuk menipu bank dengan membuat wesel palsu dan kuitansi kuitansi.

8. Pelanggaran yang berkaitan dengan uang kertas dan uang kertas (Bagian 489 A-489E, IPC)
Bagian ini mengatur perlindungan uang kertas dan uang kertas dari pemalsuan. Pelanggaran menurut pasal tersebut adalah:

(a) Uang kertas atau bank palsu.

(b) Menjual, membeli atau menggunakan uang kertas atau uang kertas asli, palsu atau palsu. Mengetahui hal yang sama untuk dipalsukan atau dipalsukan.

(c) Kepemilikan uang kertas atau uang kertas palsu atau palsu, mengetahui atau palsu dan berniat untuk menggunakannya sebagai yang asli.

(d) Membuat atau memberikan instrumen atau bahan untuk memalsukan atau memalsukan uang kertas atau bank.

(e) Membuat atau menggunakan dokumen yang menyerupai uang kertas atau uang kertas.

Sebagian besar ketentuan di atas merupakan Pelanggaran yang Dapat Dikenali menurut Bagian 2(c) dari Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana, 1973.

AREA RANTAI PENIPUAN DI BERBAGAI AKUN

Berikut ini adalah area-area yang berpotensi rawan fraud di Sektor Perbankan. Selain daerah-daerah tersebut saya juga telah memberikan jenis-jenis penipuan yang umum terjadi di daerah-daerah tersebut.

Rekening Bank Tabungan

Berikut ini adalah beberapa contoh yang dimainkan sehubungan dengan rekening bank tabungan:

(a) Cek yang memuat tanda tangan palsu dari deposan dapat diserahkan dan dibayar.

(b) Spesimen tanda tangan deposan dapat diubah, terutama setelah kematian deposan,

(c) Rekening yang tidak aktif dapat dioperasikan oleh orang yang tidak jujur ​​dengan atau tanpa kolusi dengan pegawai bank, dan

(d) Penarikan tidak sah dari rekening nasabah oleh pegawai bank yang memelihara buku besar tabungan dan kemudian pemusnahan voucher terbaru oleh mereka.

Penipuan Akun Saat Ini

Jenis berikut kemungkinan akan dilakukan dalam kasus rekening giro.

(a) Pembukaan penipuan atas nama perseroan terbatas atau firma oleh orang yang tidak berwenang;

(b) Penyerahan dan pembayaran cek yang membubuhkan tanda tangan palsu;

(c) Pelanggaran kepercayaan oleh pegawai perusahaan atau perusahaan pemilik daun cek yang ditandatangani dengan tanda tangan yang berwenang;

(d) Pengubahan jumlah cek yang curang dan pembayarannya dilakukan di loket atau melalui bank lain.

Penipuan Dalam Kasus Uang Muka

Jenis berikut dapat dilakukan sehubungan dengan uang muka:

(a) Perhiasan emas palsu dapat digadaikan.

(b) Barang-barang di bawah standar dapat dijaminkan ke bank atau nilainya dapat ditunjukkan dengan angka-angka yang digelembungkan.
(c) Barang yang sama dapat dihipotesiskan untuk kepentingan bank yang berbeda.

REZIM HUKUM UNTUK MENGENDALIKAN PENIPUAN BANK

Penipuan merupakan kejahatan kerah putih, yang dilakukan oleh oknum-oknum yang dengan cekatan memanfaatkan celah-celah yang ada dalam sistem/prosedur. Situasi yang ideal adalah tidak ada penipuan, tetapi dengan melihat realitas lingkungan bangsa dan kerapuhan sifat manusia, sebuah institusi harus selalu ingin menjaga jangkauan penipuan pada tingkat kejadian minimum.

Berikut ini adalah bagian yang relevan terkait dengan Penipuan Bank

KUHP India (45 tahun 1860)

(a) Bagian 23 “Keuntungan yang salah”.-

“Keuntungan yang salah” adalah keuntungan dengan cara yang tidak sah dari properti yang orang yang mendapatkan tidak berhak secara hukum.

(b) “Kerugian yang salah”

“Kerugian yang salah” adalah kerugian dengan cara yang tidak sah atas harta benda yang menjadi hak orang yang kehilangannya secara sah.
(c) Mendapat keuntungan secara tidak wajar.

Kehilangan secara salah-Seseorang dikatakan memperoleh keuntungan secara salah ketika orang tersebut mempertahankan secara salah, serta ketika orang tersebut memperoleh secara salah. Seseorang dikatakan rugi secara salah ketika orang tersebut secara salah dijauhkan dari harta benda apapun, serta ketika orang tersebut secara tidak sah dirampas hartanya.

(d) Bagian 24. “Tidak Jujur”

Siapa pun yang melakukan sesuatu dengan maksud menyebabkan keuntungan yang salah bagi satu orang atau kerugian yang salah bagi orang lain, dikatakan melakukan hal itu “secara tidak jujur”.

(e) Bagian 28. “Palsu”

Seseorang dikatakan “memalsukan” yang menyebabkan satu hal menyerupai hal lain, bermaksud melalui kemiripan itu untuk mempraktikkan penipuan, atau mengetahui kemungkinan bahwa penipuan akan dipraktikkan.

PELANGGARAN KEPERCAYAAN

1. Bagian 408- Pelanggaran pidana kepercayaan oleh juru tulis atau pelayan.

2. Bagian 409- Pelanggaran pidana kepercayaan oleh pegawai negeri, atau oleh bankir, pedagang atau agen.

3. Bagian 416- Kecurangan dengan menyamar

4. Bagian 419- Hukuman untuk kecurangan dengan identitas.

PELANGGARAN TERKAIT DOKUMEN

1) Bagian 463-Pemalsuan

2) Bagian 464 -Membuat dokumen palsu

3) Bagian 465- Hukuman untuk pemalsuan.

4) Bagian 467- Pemalsuan surat berharga, surat wasiat, dll

5) Bagian 468- Pemalsuan untuk tujuan menyontek

6) Bagian 469- Pemalsuan untuk tujuan merusak reputasi

7) Bagian 470- Dokumen palsu.

8) Bagian 471- Menggunakan dokumen palsu sebagai asli

9) Bagian 477- Pembatalan, penghancuran, dll., atas kehendak, wewenang untuk mengadopsi, atau keamanan yang berharga.

10) Bagian 477A- Pemalsuan rekening.

RESERVE BANK OF INDIA ACT, 1934

Penerbitan tagihan dan wesel tagih Pasal 31.

Dengan ketentuan bahwa hanya Bank dan kecuali disediakan oleh Pemerintah Pusat yang berwenang untuk menarik, menerima, membuat atau menerbitkan wesel, hundi, surat promes atau perikatan untuk pembayaran uang yang harus dibayar kepada pembawa atas permintaan, atau meminjam, berhutang atau mengambil. setiap jumlah atau sejumlah uang pada tagihan, hundis atau wesel bayar kepada pembawa atas permintaan orang tersebut;

UNDANG-UNDANG INSTRUMEN NEGO, 1881

Hak pemegang untuk menggandakan tagihan yang hilang Pasal 45A.

1. Penemu tagihan atau uang kertas yang hilang tidak berhak atas itu. Gelar tetap pada pemilik sebenarnya. Dia berhak untuk mendapatkan kembali dari pemilik yang sebenarnya.

2. Jika penemu memperoleh pembayaran atas tagihan atau wesel yang hilang pada waktunya, penerima pembayaran mungkin dapat memperoleh pembebasan yang sah untuk itu. Tetapi pemilik sebenarnya dapat memulihkan uang yang jatuh tempo pada instrumen sebagai kerusakan dari penemunya.

Bagian 58

Ketika suatu Instrumen diperoleh dengan cara yang tidak sah atau untuk pertimbangan yang tidak sah, tidak ada pemilik atau pemilik yang menuntut melalui orang yang menemukan atau memperoleh instrumen tersebut berhak untuk menerima jumlah yang harus dibayar dari pembuat, akseptor atau pemegang tersebut, atau dari pihak mana pun sebelum pemegang tersebut, kecuali jika pemilik atau pemilik tersebut, atau seseorang melalui siapa dia mengklaim, pemegangnya pada waktunya.

Bagian 85:

Cek hutang untuk memesan.

1. Pada bagian ini, bankir ditempatkan pada posisi istimewa. Ini mengatur bahwa jika cek pesanan disahkan oleh atau atas nama penerima pembayaran, dan bankir yang kepadanya cek itu ditarik membayarnya pada waktunya, bankir dibebaskan. Dia dapat mendebit pelanggannya dengan jumlah yang dibayarkan, meskipun pengesahan dari penerima pembayaran mungkin berubah menjadi palsu.

2. Perlindungan klaim menurut bagian ini bankir harus membuktikan bahwa pembayaran tersebut merupakan pembayaran pada waktunya, dengan itikad baik dan tanpa kelalaian.

Bagian 87. Pengaruh perubahan material

Berdasarkan bagian ini, setiap perubahan yang dibuat tanpa persetujuan pihak akan batal. Perubahan hanya akan sah jika dilakukan dengan tujuan bersama dari pihak tersebut.

Bagian 138. Pelanggaran cek untuk kekurangan, dll, dana dalam rekening.

Dimana cek yang ditarik oleh seseorang pada rekening yang dikelolanya dengan bankir untuk pembayaran sejumlah uang kepada orang lain dari rekening itu untuk pembayaran, seluruhnya atau sebagian, dari setiap hutang atau kewajiban lainnya, dikembalikan oleh bank yang belum dibayar. baik karena jumlah uang yang ada pada kredit rekening itu tidak cukup untuk membayar cek itu atau karena melebihi jumlah yang diatur untuk dibayar dari rekening itu dengan perjanjian yang dibuat dengan bank itu, orang itu dianggap telah melakukan suatu pelanggaran dan akan, tanpa prasangka.

Bagian 141(1) Pelanggaran oleh perusahaan.

Jika orang yang melakukan pelanggaran berdasarkan Bagian 138 adalah perusahaan, setiap orang yang, pada saat pelanggaran dilakukan, bertanggung jawab atas, dan bertanggung jawab kepada, perusahaan untuk menjalankan bisnis perusahaan, serta perusahaan, akan dianggap bersalah atas pelanggaran tersebut dan harus dituntut dan dihukum sesuai dengan itu.

REZIM KEAMANAN DALAM SISTEM PERBANKAN

Keamanan menyiratkan rasa aman dan bebas dari bahaya atau kecemasan. Ketika seorang bankir mengambil jaminan jaminan, katakanlah dalam bentuk emas atau akta kepemilikan, terhadap uang yang dipinjamkannya, ia memiliki rasa aman dan bebas dari kecemasan tentang kemungkinan tidak dibayarnya pinjaman oleh peminjam. Ini harus dikomunikasikan ke semua strata organisasi melalui cara yang tepat. Sebelum manajer staf harus menganalisis praktik saat ini. Prosedur keamanan harus dinyatakan secara eksplisit dan disetujui oleh setiap pengguna di lingkungan tertentu. Praktik semacam itu memastikan keamanan informasi dan meningkatkan ketersediaan. Keamanan bank pada dasarnya adalah pertahanan terhadap serangan paksa oleh pencuri, perampok dan pencuri.

KONSEP-TINDAKAN KEAMANAN FISIK

Sebagian besar keamanan bank tergantung pada langkah-langkah jaminan sosial. Tindakan pengamanan fisik dapat didefinisikan sebagai tindakan perlindungan atau pertahanan khusus dan khusus yang diadopsi untuk mencegah, mendeteksi, menunda, mempertahankan dan mengalahkan atau untuk melakukan salah satu atau lebih dari fungsi-fungsi ini terhadap tindakan yang bersalah, baik terselubung maupun terselubung, dan aklamasi peristiwa alam. Protektif atau defensif, langkah-langkah diadopsi melibatkan konstruksi, instalasi dan penyebaran struktur, peralatan dan orang masing-masing.

Berikut ini adalah beberapa pedoman untuk memeriksa malpraktik:

1. Untuk merotasi pekerjaan kas dalam staf.

2. Satu orang tidak boleh melanjutkan di kursi yang sama selama lebih dari dua bulan.

3. Buku harian tidak boleh ditulis oleh Kasir di mana orang lain tersedia untuk pekerjaan itu

4. Penarikan tunai tidak diperbolehkan dalam buku tabungan jika penarikan dilakukan dengan perintah pembayaran.

5. Pemimpin cabang harus memastikan bahwa semua anggota staf telah mencatat kehadiran mereka di pencatat kehadiran, sebelum mulai bekerja.

Eksekusi Dokumen

1. Petugas bank harus menerapkan pendekatan profesional yang ketat dalam pelaksanaan dokumen. Tinta dan pena yang digunakan untuk eksekusi harus dijaga seragam.

2. Dokumen bank tidak boleh diketik di mesin tik untuk dieksekusi. Ini harus selalu ditulis tangan untuk eksekusi.

3. Eksekusi harus selalu dilakukan di hadapan petugas yang bertanggung jawab untuk mendapatkannya,
4. Peminjam harus diminta untuk menandatangani tanda tangan lengkap dengan gaya yang sama di seluruh dokumen.

5. Kecuali ada persyaratan khusus dalam dokumen, dokumen itu tidak boleh disahkan atau disaksikan karena pengesahan tersebut dapat mengubah karakter instrumen dan dokumen tersebut dapat dikenakan bea materai ad volrem.

6. Kertas yang digunakan untuk membuat dokumen bank harus merupakan bukti pencurian. Itu harus unik dan hanya tersedia untuk bank.

7. Pencetakan dokumen bank harus memiliki grafik yang rumit dan kompleks yang sangat artistik.

8. Dokumen yang ditandatangani antara Bankir dan Peminjam harus disimpan dalam penyimpanan yang aman,

PERUBAHAN PERUNDANG-UNDANGAN SETELAH TRANSAKSI ELEKTRONIK

1. Bagian 91 dari IPC harus diamandemen untuk memasukkan juga dokumen elektronik.

2. Bagian 92 dari Indian Evidence Act, 1872 harus diamandemen untuk memasukkan komunikasi berbasis komuter

3. Bagian 93 dari Undang-undang Pembuktian Buku Bankir, 1891 telah diubah untuk memberikan kesucian hukum untuk pembukuan yang dikelola dalam bentuk elektronik oleh bank.

4. Bagian 94 dari Reserve Bank of India Act, 1939 harus diubah untuk memfasilitasi transfer dana elektronik antara lembaga keuangan dan bank. Klausa baru (pp) telah disisipkan di Bagian 58(2).

TREN SISTEM PERBANKAN TERBARU DI INDIA

Di sektor perbankan dan keuangan, pengenalan teknologi elektronik untuk transaksi, penyelesaian rekening, pembukuan dan semua fungsi terkait lainnya sekarang menjadi keharusan. Suka atau tidak suka, semua transaksi perbankan semakin menjadi elektronik. Dorongannya adalah pada pusat-pusat komersial penting, yang menyumbang 65 persen dari bisnis perbankan dalam hal nilai. Sekarang ada sejumlah besar cabang yang sepenuhnya terkomputerisasi di seluruh negeri.

Peralihan dari transaksi berbasis uang tunai ke transaksi berbasis kertas sedang dipercepat. Pembersihan cek pengenalan karakter Magnetic Ink sekarang beroperasi di banyak kota, selain empat kota metro. Di India, desain, pengelolaan, dan regulasi sistem pembayaran berbasis elektronik menjadi fokus pembahasan kebijakan. Keharusan untuk mengembangkan sistem pembayaran dan penyelesaian yang efektif, efisien dan cepat semakin tajam dengan diperkenalkannya instrumen baru seperti kartu kredit, telebanking, ATM, Electronic Funds Transfer (EFT) retail dan Electronic Clearing Services (ECS). Kami bergerak menuju kartu pintar, kredit, dan Pertukaran Data Elektronik (EDI) keuangan untuk pemrosesan langsung.

Penipuan Keuangan (Investigasi, Penuntutan, Pemulihan dan Pemulihan properti) Bill, 2001

Selanjutnya RUU Penipuan Keuangan (Investigasi, Penuntutan, Pemulihan dan Pemulihan properti), 2001 diperkenalkan di Parlemen untuk mengekang ancaman Penipuan Bank. Undang-undang itu melarang, mengendalikan, menyelidiki penipuan keuangan; memulihkan dan memulihkan properti yang tunduk pada penipuan tersebut; menuntut karena menyebabkan penipuan keuangan dan hal-hal yang terkait dengannya atau insidental.

Berdasarkan undang-undang tersebut, istilah Penipuan Keuangan telah didefinisikan sebagai berikut:

Bagian 512 – Penipuan Keuangan

Penipuan keuangan berarti dan termasuk salah satu dari tindakan berikut yang dilakukan oleh seseorang atau dengan rekanannya, atau oleh agennya, dalam berurusan dengan bank atau lembaga keuangan atau entitas lain yang memegang dana publik;

1. Saran, sebagai fakta, dari apa yang tidak benar, oleh orang yang tidak percaya itu benar;

2. Penyembunyian fakta secara aktif oleh seseorang yang memiliki pengetahuan atau keyakinan tentang fakta tersebut;

3. Janji yang dibuat tanpa niat untuk melakukannya;

4. Setiap tindakan lain yang cocok untuk menipu;

5. Setiap tindakan atau kelalaian seperti yang dinyatakan secara khusus oleh undang-undang sebagai penipuan.
Dengan ketentuan bahwa barang siapa memperoleh, memiliki atau mengalihkan hasil penipuan keuangan atau melakukan transaksi yang berkaitan dengan hasil penipuan baik secara langsung maupun tidak langsung atau menyembunyikan atau membantu penyembunyian hasil penipuan keuangan, melakukan penipuan keuangan.

513(a) – Hukuman untuk Penipuan Finansial

Siapa pun yang melakukan penipuan keuangan akan: (a) Dihukum dengan hukuman penjara yang berat untuk jangka waktu yang dapat diperpanjang hingga tujuh tahun dan juga dapat dikenakan denda.

(b) Siapa pun yang melakukan penipuan keuangan yang serius akan dihukum dengan hukuman penjara yang keras untuk jangka waktu yang dapat diperpanjang hingga sepuluh tahun tetapi tidak boleh kurang dari lima tahun dan juga akan dikenakan denda hingga dua kali lipat jumlah yang terlibat dalam penipuan tersebut.

Asalkan baik dalam (a) dan (b) semua dana, rekening bank dan properti yang diperoleh dengan menggunakan dana tersebut yang menjadi sasaran penipuan keuangan yang secara wajar dapat diatribusikan oleh badan investigasi akan dipulihkan dan dikembalikan kepada pemilik yang sah sesuai dengan prosedur yang ditetapkan. oleh hukum.

KESIMPULAN

Industri Perbankan India telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa sejak nasionalisasi 14 bank pada tahun 1969. Ada peningkatan hampir delapan kali lipat dalam cabang bank dari sekitar 8000 selama 1969 menjadi lebih dari 60.000 milik 289 bank komersial, di mana 66 bank berada di sektor swasta.

Itu adalah hasil dari dua Komite Komputerisasi (Komite Ranggarajan) berturut-turut yang mengatur nada untuk komputerisasi di India. Sementara komite pertama menggambar cetak biru pada tahun 1983-84 untuk mekanisasi dan komputerisasi di industri perbankan, komite kedua yang dibentuk pada tahun 1989 membuka jalan bagi penggunaan telekomunikasi dan komputer secara terintegrasi untuk menerapkan terobosan teknologi di sektor perbankan.

Namun, dengan penyebaran perbankan dan bank, penipuan terus meningkat. Ini bisa menjadi wajar wajar untuk meningkatkan jumlah pelanggan yang menggunakan bank hari ini. Pada tahun 2000 saja kami telah kehilangan Rs 673 crores sebanyak 3.072 kasus penipuan. Ini hanya angka yang dilaporkan. Padahal, ini adalah 0,075% dari Rs 8.96.696 crores dari total simpanan dan 0,15% dari Rs 4.44.125 crores pinjaman & uang muka, ada sejumlah kasus yang tidak dilaporkan. Ada hampir 65.800 cabang bank dari total 295 bank komersial di India pada 30 Juni 2001 melaporkan total hampir 3.072 kasus penipuan bank. Ini membuat hampir 10,4 penipuan per bank dan sekitar 0,47 penipuan per cabang.

Komite Ahli Penipuan Bank (Ketua: Dr.NLMitra) menyerahkan Laporannya kepada RBI pada bulan September 2001. Komite memeriksa dan menyarankan aspek pencegahan dan kuratif dari penipuan bank.

Rekomendasi penting dari Komite meliputi:

o Kebutuhan untuk memasukkan penipuan keuangan sebagai tindak pidana;

o Amandemen IPC dengan memasukkan bab baru tentang penipuan keuangan;

o Perubahan Undang-Undang Pembuktian untuk mengalihkan beban pembuktian pada orang yang dituduh;

o Ketentuan khusus dalam Cr. PC untuk properti yang terlibat dalam Penipuan Keuangan.

o Menyita keuntungan yang tidak sah; dan tindakan pencegahan termasuk pengembangan Best Code Procedures oleh bank dan lembaga keuangan.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa langkah-langkah berikut perlu diambil oleh Kementerian Keuangan untuk mengurangi kasus Fraud.

o Harus ada Pengadilan Khusus untuk mengadili kasus-kasus penipuan keuangan yang bersifat serius.

o Undang-undang harus menyediakan prosedur struktural dan pemulihan yang terpisah. Setiap bank harus memiliki petugas penyelidikan domestik untuk menanyakan tentang dimensi perdata penipuan.

o Sebuah penipuan yang melibatkan sejumlah sepuluh crore rupee dan di atas dapat dianggap serius dan diadili di Pengadilan Khusus.

Laporan Komisi Hukum ke Dua Puluh Sembilan telah menangani beberapa kategori kejahatan salah satunya adalah “pelanggaran yang diperhitungkan untuk mencegah dan menghalangi pembangunan ekonomi negara dan membahayakan kesehatan ekonominya.” Pelanggaran yang berkaitan dengan Penipuan Perbankan akan termasuk dalam kategori ini. Ciri yang paling penting dari pelanggaran tersebut adalah bahwa biasanya mereka tidak melibatkan korban langsung individu. Mereka dihukum karena mereka merugikan seluruh masyarakat. Jelas bahwa uang yang terlibat di Bank milik publik. Mereka menyimpan keamanan seumur hidup di sana di Bank dan dalam kasus Dacoity atau Perampokan di bank, publik akan hilang. Oleh karena itu, penting bahwa upaya yang memadai harus diambil dalam hal ini.

Ada jenis ancaman baru di dunia maya. Penulis menyebutnya sebagai “Serangan Salami” di bawah ini perangkat lunak khusus digunakan untuk mentransfer jumlah dari rekening individu. Oleh karena itu pelaku kejahatan tersebut harus segera ditemukan dan harus diberikan hukuman yang tegas. Selain itu ada kebutuhan lebih banyak profesional TI yang akan membantu dalam menemukan solusi terhadap semua ancaman keamanan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.