Ulasan Nintendo Labo VR Kit – Cardboard Magic

Dengan semua persyaratan perangkat keras kelas atas yang khas dari game VR, Anda akan menganggap Nintendo Switch sebagai kandidat yang paling tidak mungkin untuk mengadopsinya. Tapi salah satu dari banyak hal yang benar-benar bagus dari Nintendo adalah memaksimalkan teknologinya dan bekerja dalam keterbatasannya. Baru Labo VR Kit adalah contoh lain. Meskipun tidak selalu mengatasi kekurangannya, paket do-it-yourself berbasis kardus terbaru dari Nintendo dengan cerdik mengubah Switch menjadi pengalaman bermain game virtual reality yang ringan dan inventif dengan alat untuk melampaui perpustakaan awal.

Hal pertama yang pertama: Anda harus membangun. Syukurlah, berkumpul adalah bagian yang menyenangkan. Seperti paket Labo sebelumnya , perangkat lunak ini berisi petunjuk langkah demi langkah yang terperinci dan mudah dicerna, yang dianimasikan untuk menunjukkan kepada Anda bagaimana menyatukan semuanya tanpa hambatan komunikasi yang menggembirakan juga membantu menghilangkan labo rious, waktu- aspek konsumsi dari itu semua. Konstruksi hampir sangat mudah karena setiap lembar karton memiliki garis dan celah yang dipotong dengan tepat untuk segala sesuatu yang akan dilipat dan dipasang pada tempatnya. Tidak dapat disangkal kepuasan melihat potongan-potongan kecil karton secara bertahap bersatu sebagai perangkat rumit yang disatukan dengan kuat oleh karet gelang, lipatan yang tepat, dan grommet plastik.

Jadi, bagaimana Switch menjadi headset VR? Pertama-tama Anda membangun dudukan yang berisi slot tempat Anda memasukkan Sakelar, yang juga menampung kacamata yang dikemas. Dudukan menjaga semuanya tetap di tempatnya dengan baik dan bantalan perekat menjaga Switch tetap aman. Setelah Anda menyetel perangkat lunak Labo ke mode VR, layar berubah menjadi tampilan stereoskopis untuk lensa. Karena tidak ada headstrap, Anda harus menahan Switch ke wajah Anda sepanjang waktu dalam mode VR. Perlu dicatat bahwa resolusi layar 720p Switch jauh di bawah platform VR lainnya, mengakibatkan kurangnya kejelasan visual untungnya, batasan ini tidak mengurangi jenis pengalaman yang diberikan Labo VR.

Dengan headset yang siap digunakan, Anda dapat melihat ke atas, bawah, kiri, dan kanan secara fisik dengan menggerakkan kepala. Tetapi karena Switch tidak dapat melakukan pelacakan posisi, gerakan maju atau mundur tidak dikenali dan dapat menyebabkan mual. Pelacakan bergantung sepenuhnya pada giroskop dan akselerometer bawaan Switch, yang menghasilkan pengalaman menonton yang relatif mulus. Melihat ke dalam dan sekitar dalam VR bekerja dengan cukup baik, dan dalam kombinasi dengan giroskop dan akselerometer Joy-Cons (dan sensor IR Joy-Con yang tepat), perangkat kardus menjadi perangkat keras fungsional.

Pada umumnya, proses kreatiflah yang mendorong Labo VR Kit menjadi lebih dari sekadar konten yang dikemas tetapi untuk melihatnya, Anda harus mencoba daftar game, minigame, dan kotak pasir bukti konsepnya. Setelah Anda merakit mainan karton baru (disebut Toy-Cons), Labo kemudian memandu Anda melalui permainan khusus yang dibuat untuk itu. Kamera Toy-Con membawa Anda ke tengah lautan di mana Anda dapat mengambil foto kehidupan laut, atau melihat ke atas untuk mengapung ke permukaan dan melihat dunia yang lebih besar. Memutar lensa Kamera Toy-Con berfungsi seperti memperbesar dengan lensa kamera yang sebenarnya karena Joy-Con yang ditempatkan di dalam dapat mengenali gerakan-gerakan kecil itu. Meskipun Toy-Con Elephant menjadi yang terberat untuk dikerjakan, game Marble Run yang terkait dengannya adalah serangkaian teka-teki berbasis fisika cerdas untuk Anda memanipulasi platform, gravitasi.

Aplikasi baru juga tidak berhenti di situ. Toy-Con Bird memberikan pergerakan penerbangan untuk area terbuka kolektif dan permainan balapan karena Joy-Con, yang ditempatkan pada paruh “burung” bergoyang-goyang saat Anda mengepakkan sayap karton. Favorit pribadi adalah Toy-Con Blaster Ini adalah pistol pompa dengan umpan balik taktil yang cocok dengan peluncuran bola peledak untuk permainan penembak di relnya. Ada kepintaran yang mengesankan dalam cara Nintendo memanfaatkan kemampuan pelacakan gerak dan komponen karton, dan cara menerjemahkannya ke skema kontrol yang masuk akal. Ini tidak dimaksudkan sebagai pengalaman jangka panjang sebaliknya, ini adalah pajangan fungsionalitas VR seukuran gigitan untuk setiap perangkat kardus yang Anda rakit.

Labo VR Kit lebih dari sekadar game VR untuk Switch itu mendidik, dapat diakses, dan imajinatif, dengan rangkaian alat pemrograman yang kuat. Dan itulah yang membuatnya benar-benar unik dari apa pun yang ada di pasar VR.

Di atas kertas, mungkin tampak merepotkan untuk terus-menerus memegang headset Switch ke wajah Anda tanpa tali untuk menahannya, tetapi tidak seburuk kedengarannya setiap perangkat Labo VR dirancang dengan pemikiran ini. Ambil Toy-Con Blaster, misalnya Pandangan Anda dalam permainan penembak relnya pada dasarnya adalah bidikan-bidik yang persisten, dan ergonomi Blaster itu sendiri membuatnya menjadi pengalaman yang nyaman. Dengan Gajah, Anda mendapatkan pegangan di bawah permukaan karton untuk menahannya saat Anda memanjangkan bagasi untuk menggerakkan tangan dalam game. Dan tentu saja, tindakan fisik mengangkat Kamera Toy-Con ke wajah Anda bertepatan dengan tindakan di dunia nyata.

Konten di VR Plaza menyaringnya lebih jauh dengan mengisolasi aspek-aspek tertentu dari potensi masing-masing mainan di 60+ minigame/kotak pasir. Mereka pada dasarnya bertindak sebagai blok bangunan untuk Toy-Con Garage yang inventif dan di sinilah Labo VR Kit memungkinkan imajinasi Anda menjadi liar ini secara harfiah merupakan perangkat yang digunakan untuk memprogram minigame yang terdapat di bagian VR Plaza. Ini adalah bagian dari kit sebelumnya juga, tetapi versi ini menambahkan alat untuk menciptakan pengalaman VR. Toy-Con Garage sangat kompleks dan lebih dari sekadar pembuat level yang mungkin Anda temukan di game lain. Mengajari diri Anda sendiri dan pada akhirnya mencapai titik di mana Anda dapat memahami logika dan pemrograman untuk sesuatu dan melihatnya membuahkan hasil, tetapi akan membutuhkan waktu dan upaya yang signifikan jika Anda tidak memiliki pengalaman sebelumnya dengan pemrograman. Anda dapat mengedit setiap kotak pasir/minigame di VR Plaza menggunakan alat Garasi dan pada dasarnya menggunakannya sebagai dasar untuk membuat barang Anda sendiri. Berdasarkan melihat keberanian pemrograman setiap game, Anda kemudian dapat mulai mengungkap cara pembuatannya. Hal-hal seperti Make An FPS Game dan Make An Action Game di VR Plaza dirancang khusus untuk memungkinkan Anda menggunakannya sebagai template. Dan pengeditan tidak harus hanya dilakukan di VR berkat kemampuan untuk memilih mode pengeditan 2D. Hal-hal seperti Make An FPS Game dan Make An Action Game di VR Plaza dirancang khusus untuk memungkinkan Anda menggunakannya sebagai template. Dan pengeditan tidak harus hanya dilakukan di VR berkat kemampuan untuk memilih mode pengeditan 2D. Hal-hal seperti Make An FPS Game dan Make An Action Game di VR Plaza dirancang khusus untuk memungkinkan Anda menggunakannya sebagai template. Dan pengeditan tidak harus hanya dilakukan di VR berkat kemampuan untuk memilih mode pengeditan 2D.

Seperti kit lainnya, Kit Labo VR melakukan begitu banyak hal hebat di luar pengalaman gimnya yang lebih standar, dan ini benar-benar tentang apa yang Anda lakukan dengan teknologinya.

Selain permainan dan alat pemrograman, Mode Penemuan berfungsi sebagai alat pendidikan yang terpuji. Discovery menawarkan serangkaian skenario dialog nakal antara beberapa karakter berbasis Labo yang secara efektif memandu Anda melalui teknologi Switch, mengajukan pertanyaan kepada Anda di sepanjang jalan untuk memastikan Anda mengikuti. Anggap saja sebagai kursus kilat dalam ilmu fisika dan elektronik yang menjelaskan segalanya mulai dari cara kerja sensor IR Joy-Con yang tepat hingga menunjukkan kepada Anda mengapa penyimpangan giroskop terjadi. Discover tidak hanya mengontekstualisasikan lebih lanjut apa yang dilakukan perangkat keras, tetapi juga membuat pengetahuan tentang teknologi yang kompleks dapat diakses oleh audiens yang lebih luas.

Namun, ada beberapa kasus di mana pelacakan Joy-Con bisa membuat frustasi karena penyimpangan giroskop. Cukup mudah untuk terus-menerus mengkalibrasi ulang posisi Joy-Con dalam pengalaman tangan bebas seperti menembak lingkaran, memukul bola dengan dayung, atau memindahkan balok dalam ruang 3D. Tapi itu menjadi masalah di aplikasi Doodle atau pembuat panggung Marble Run, di mana Anda harus menggunakan Gajah untuk membuat patung 3D atau membuat kursus, masing-masing. Pesawat Anda akan selalu melenceng dari tengah. Anda dapat masuk kembali ke dalam diri Anda dengan mengakses menu jeda, tetapi dalam kasus ini, sering kali membuat frustasi untuk bergumul dengan pelacakan gerak. Akibatnya, sulit untuk menjaga konsistensi pekerjaan Anda dan menghalangi bagian-bagian tertentu dari proses kreatif dengan mode VR.

Labo VR Kit lebih dari sekadar game VR untuk Switch itu mendidik, dapat diakses, dan imajinatif, dengan rangkaian alat pemrograman yang kuat. Dan itulah yang membuatnya benar-benar unik dari apa pun yang ada di pasar VR. Terlepas dari semua keterbatasannya dan penampilan yang tampak seadanya, setiap alat adalah contoh visi kreatif dalam tindakan, yang sebagian besar bekerja dengan sangat baik dalam porsi kecil. Dalam arti luas, Labo VR adalah penggunaan teknologi yang ada dan perangkat kardus yang dirancang dengan cerdas dan cerdas. Faktor terbesar dalam daya tarik abadi Labo VR (dan jajaran Labo pada umumnya) terletak pada Toy-Con Garage, karena tidak dapat disangkal aspek barebone dari konten game yang dikemas, yang lebih merupakan kumpulan bukti-bukti- konsep untuk potensi VR. Seperti kit lainnya.

Untuk mendapatkan lebih banyak informasi lengkap dan terbaru tentang gadget, teknologi dan berita lainnya, Klik di https://www.1suara.com.

Leave a Reply

Your email address will not be published.